Logo Senin, 20 November 2017
Karirpad, Situs Lowongan Kerja Terpercaya
images

Ilustrasi.

BANDUNG, KORANMETRO.com - Wali Kota Bandung Ridwan Kamil meresmikan destinasi wisata baru China Town yang kental akan nuansa Pecinan di Jalan Klenteng, Kota Bandung, Jawa Barat pada Minggu (20/8/2017).

"Mudah-mudahan keindahan ini memperkuat agar pariwisata Kota Bandung yang hari ini juara satu di Indonesia tidak terkalahkan," ujar Ridwan Kamil saat meresmikan China Town.

Konsep China Town ini memadukan dua unsur budaya khas Tiongkok dan Sunda yang diidentik dengan suasana ruang terbuka. Menurutnya ikon baru Kota Bandung itu, semakin memperkuat identitas Kota Bandung yang penuh dengan nuansa keberagaman.

Selain itu, ia menegaskan bahwa keberagaman bisa tetap hidup dalam kedamaian meski berada di tengah-tengah perbedaan suku, budaya, dan agama.

"Mudah-mudahan keberagaman ini menjadi inspirasi untuk Indonesia. Bahwa Indonesia di 72 tahun merdekanya, kekuatannya lahir dari keberagaman," kata dia.

Di dalam China Town ini terdapat 77 kios yang berasal dari usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) Kota Bandung seperti kuliner, pakaian, hingga kerajinan tangan. Warga yang datang tidak hanya bisa menikmati suasana sejuk, juga dapat mengenal lebih dekat mengenai budaya Tionghoa.

Di tempat yang sama, Direktur Utama PT. Usaha Wisata Bersama Bandung, Lucky Tjandradinata selaku pengelola China Town meminta masyarakat untuk tidak ragu mencicipi makanan di ikon destinasi wisata baru Kota Bandung tersebut.

Ia menjamin bahwa seluruh kuliner yang ada, terbebas dari daging celeng maupun minyak babi, meski tempatnya bernuansa Pecinan.

"Kita tidak mengandung daging babi, dan minyak babi saya berani jamin masyarakat aman saat mengonsumsi makanan," kata dia.

Lucky menceritakan, lahan seluas 3.000 meter persegi ini, awalnya hanya bangunan heritage berasitektur Tiongkok. Namun di bagian belakang bangunan, terdapat lahan yang tidak terpakai.

Ia kemudian bersama yayasan Perhimpunan Sosial Masyarakat Bandung (Permaba) mendatangi Ridwan Kamil untuk membahas peremajaan bangunan Heritage sekaligus pemanfaatannya sebagai lahan komersil dan budaya.

"Bapak (Ridwan Kamil) bilang, di mana lokasinya?, saya jawab di Jalan Klenteng. Oh Jalan Klenteng, kita bikin sesuatu yang tematik karena itu kan kawasan pecinan,. Kita terjemahkan, beliau suka langsung kita bangun," kata dia.

Untuk bisa menikmati kawasan China Town ini, pengunjung dikenai biaya masuk sebesar Rp. 10.000 pada hari Senin-Kamis, dan Rp. 20.000 di hari libur. Sementara untuk jam operasional, dari hari Minggu hingga Kamis dibuka pukul 12.00-22.00 WIB, sedangkan hari Jumat sampai Sabtu mulai dari pukul 12.00 hingga 00.00 WIB.

"Untuk harga makanan, kita membuat tidak terlalu mahal. Paling ada tertentu sedikit tinggi, tapi untuk makanan berat kurang lebih 25-30 ribu," katanya. (rus)